MENGAPA LEMAK PENTING UNTUK ANDA PART 3

BAKAR LEMAK: 4 KESALAHAN UNTUK DIELAK – PART 3

Kalau anda sudah mula masukkan latihan bebanan dan rintangan ke dalam program bakar lemak, maka anda telah buat pilihan yang tepat. Cumanya, ada satu lagi masalah yang kerap kali terlepas pandang:

3- Tidak Melakukan Kardio

Sebelum anda mula bersenam di gym, kebiasaannya akan percaya bahawa kardio seperti berjogging adalah yang terbaik untuk membakar lemak. Kemudian, anda mula membaca artikel-artikel (seperti ini) yang mengatakan bahawa latihan bebanan dan berintensiti tinggi pula yang lebih berkesan untuk membakar lemak.

Jadi, anda mula percayakan penemuan baru anda itu, dan ia tidak salah! Anda membuat keputusan yang bijak untuk memberikan prioriti terhadap latihan bebanan berbanding kardio konvensional yang selalu dilakukan uncle-uncle dan auntie-auntie di taman awam. Tapi, anda terlalu taksub dengan penemuan ini sehingga anda menidakkan kebaikan kardio itu sendiri!

Sudahlah itu, didorong lagi dengan mereka yang menekankan anda boleh mengurangkan berat badan dengan mengawal pemakanan sahaja (tanpa sebarang latihan), dan mereka juga betul! Cuma, patutkah anda ikut sepenuhnya, atau ambil konsep yang mereka utarakan dan gunakannya mengikut kehendak badan?

Memang ramai yang mampu menurunkan berat badan tanpa latihan atau dengan mengawal pemakanan sahaja, tapi bukan semua. Jadi, anda perlu lakukan lebih sedikit jika anda ingin berjaya. Lagipun, kardio amat bermanfaat untuk kesihatan dan ketahanan jantung serta seluruh badan, mengapa mesti anda ketepikannya?

Penyelesaiannya ialah dengan melakukan kardio sekurang-kurangnya sekali seminggu selari dengan penerapan latihan bebanan progresif untuk membina otot. Berbeza dengan pandangan abang sado, kardio tidak sebegitu mudah untuk membakar lemak (lebih-lebih lagi waktu bulking yang ramai risau takut otot jatuh).

Sambil saya menulis, ada terasa hairan mengapa ramai takut untuk kardio waktu sizing, sedangkan anda berada dalam keadaan caloric surplus (pengambilan kalori lebih tinggi daripada keperluan). Kekeliruan saya bertambah lagi apabila memikirkan ramai abang sado berani pula melakukan kardio waktu cutting dalam keadaan caloric deficit (kekurangan pengambilan kalori).

Oleh itu, sentiasa masukkan latihan kardio ke dalam program latihan yang anda sedang jalankan. Ia tidak tersekat pada berjogging sahaja, kerana anda ada dua jenis kardio yang sangat membantu dalam mencapai misi fitness anda:

A) Durasi rendah/tinggi intensiti
B) Durasi panjang/rendah intensiti

Senaman dengan intensiti tinggi sememangnya, dan diakui, lebih berkesan untuk membakar lemak dengan mengenakan kesan afterburn. Tapi, ini tidak bermakna kardio berintensiti rendah (seperti jogging jarak jauh) tidak mempunyai manfaat dalam pembakaran lemak. Apabila anda sudah masuk ke fasa pengambilan kalori yang agak rendah, pasti anda tidak dapat melakukan latihan dengan intensiti yang sebegitu tinggi dengan isipadu yang bersesuaian (dek kerana kekurangan bekalan tenaga).

Gabungkan kedua-dua jenis kardio, kerana ia berdua melengkapkan antara satu sama lain. Kalau berintensiti tinggi ibarat mop untuk membersihkan lantai secara meluas, kardio intensiti rendah adalah berus untuk menyental sisa-sisa kotoran antara ruangan jubin lantai.

Jika anda gemarkan lagi kardio dengan menggunakan besi (barbell, dumbbell, kettlebell), saya cadangkan anda cipta satu latihan litar anda sendiri! Latihan litar teramatlah mencabar, dan apa sahaja yang mencabar pasti mampu membuahkan hasil yang lumayan! Contoh latihan litar mudah:

A) Power Clean 3×10
B) Bench Press 3×10
C) Lunges 3×10
D) Chin-ups 3×10

Tiada rehat antara senaman, tetapi rest antara litar selama 1-2 minit. Ulang turutan ini untuk dua lagi set (mungkin lebih jika mampu). Semoga berjaya!

Jangan lupa like, share, dan follow page ini untuk terus mendapatkan perkongsian ilmu-ilmu dunia kecergasan!

Follow saya di laman Instagram @Deegymsupplement untuk info info fitness lebih padat

Komen Facebook